GMPRI Gruduk Pemda, DPRD Hingga Kantor Jaksa Nusa Tenggara Barat

Nusa Tenggara Barat, Liputan7News. Com- Ketua Umum DPA GMPRI Bersama Ketua DPD GMPRI Nusa Tenggara Barat  Lalu Iqra Hapiddin Mengerahkan Pengurus DPD GMPRI NTB, DPC GMPRI KLU, DPC GMPRI LOTIM, DPC GMPRI KOTA MATARAM, DPC GMPRI LOBAR Dan Utusan KOMISARIAT GMPRI UNRAM, UNDIKAM, UMMAT, UIN MATARAM, dan Utusan Tokoh Masyarakat, Tokoh Pemuda yang terdampak dengan Projek Irigasi Tetes Jagung yang ada di Desa Akar – Akar Kecamatan Bayan KLU NTB.

DPD GMPRI NTB Mengepung Kantor DPRD NTB dan Di Temui Oleh Utusan DPRD NTB atas Nama Bapak Najamuddin Mustafa siap Memanggil Gubernur NTB Akan Membawa Gubernur NTB untuk Turun langsung di Lokasi Irigasi Tetes Jagung Bayan KLU terkait dengan Projek Irigasi Tetes Gagal Total.

Kawan Kawan Aksi dari DPD GMPRI melanjutkan Pengepungan Kantor Gubernur NTB.
Masa aksi meminta Gubernur NTB untuk menemui Masa Aksi Akan tetapi Gubernur NTB tidak bisa menemui masa Aksi malah Mengutus Kepala Dinas Pertanian NTB untuk Menemui Masa Aksi akan Tetapi Kepala Dinas Tidak Mampu Menjawab beberapa Pertanyaan Masa Aksi yang di Wakili Oleh Ketua DPD GMPRI NTB lalu Iqra Hapiddin bahkan Lalu Iqra Hapiddin Menyuruh Masuk Kepala Dinas Karna Lalu Iqra Hapiddin Sangat Kecewa dengan Jawaban Kepala Dinas Pertanian dan yang paling Membuat Paling Kecewa Masa Aksi yaitu Gubernur NTB tidak Mau Menemui Masa Aksi tanpa alasan yang Jelas.

Setelah Masa Aksi Selesai Menyampaikan Orasi dan Tuntutannya di Depan Kantor Gubernur NTB, Masa Aksi Melanjutkan Perjalanan Menuju Kantor Kejaksaan Tinggi NTB untuk Membuat Laporan Respi Kepada Kejati NTB dengan Membawa Berkas dan Data Resmi yang di Tanda tangani oleh Utusan Kejaksaan Tinggi NTB terkait dengan Ada dugaan kerugian Negara dalam Projek Irigasi Tetes Jagung tersebut dengan Nilai Miliaran Rupiah.

DPD GMPRI NTB memberikan Ultimatum Kepada Kejati Untuk segera Memproses Laporan Resmi dari DPD GMPRI NTB “kalau tidak ada Respon Cepat maka Ketua DPD GMPRI akan Mengerahkan Pasukannya untuk Menggelar Aksi dan Mengepung Gedung Kejaksaan Tinggi NTB dengan Masa yang Sebesar Besarnya”. Sampainya Lalu Iqra Hapiddin Melalui Pasan singkat whatsapp. (Red)

Tinggalkan Balasan